07 October 2013

yes! aku terima kau bab 21

BAB 21

DATIN Elliya duduk bersebelahan Farshah yang sedang merenung kosong ke arah kolam renang sejak dari tadi.

            “Farshah marah mummy dengan daddy lagi ke? Sejak Farshah keluar dari rumah tempoh hari sampailah hari ni, Farshah diam je. Mummy minta maaf ye sayang kalau apa yang mummy dengan daddy ni buat melukakan hati Farshah” tangan Farshah diraih.

            “tapi mummy yakin sangat yang Daniel mampu membahagiakan Farshah” tambah Datin Elliya lagi.

Farshah masih lagi menguncikan mulut.

            “Farshah sayang mummy kan? Percayalah mummy. Farshah akan bahagia dengan Daniel”

            Farshah tidak mengeluarkan sebarang kata-kata.

            “Farshah janganlah diam macam ni, Farshah buat mummy tambah rasa bersalah. Sampai bila Farshah nak mendiamkan diri, salah ke apa yang mummy dengan daddy ni buat? Ini semua demi kebahagiaan Farshah juga, daddy tak bagi tahu Farshah sejak dari awal sebab daddy risau yang Farshah akan buat perkara yang tak diduga. Daddy dengan mummy dah agak yang Farshah tidak akan setuju, sebab tu daddy cadangkan buat press conference. Daddy dengan mummy sayang sangat Farshah, sebab tu kami tak nak tengok Farshah bersedih lagi sejak Azhim pergi” terang Datin Elliya panjang lebar, mula berasa kesabarannya memuncak dia meluahkan apa yang terbuku di hati selama ini.

            Farshah yang mendengar nama Azhim disebut terus merasakan dirinya tidak dapat dikawal.

            “cukup mummy! Tak de seorang pun yang dapat gantikan tempat Azhim, Farshah cuma sayangkan dia sorang. Bahagia mummy cakap? Mummy bahagia tengok Farshah hidup dengan orang yang Farshah tak pernah kenal? Selama ni Farshah ikut semua cakap mummy dengan daddy, tapi tak boleh ke mummy tanya pendapat Farshah? Susah sangat ke mummy dengan daddy nak minta pendapat Farshah pasal press conference tu? Farshah tertekan fikir pasal tu! Nak tak nak Farshah terpaksa terima Daniel sebab Farshah tak nak tengok mummy dengan daddy malu. Farshah sayang mummy dengan daddy, tapi kenapa mummy dengan daddy tak pernah bagi Farshah peluang untuk kenal Daniel terlebih dahulu? Farshah ni teruk sangat ke sampai mummy dengan daddy tak percayakan Farshah? Apa salah Farshah mummy?!” soal Farshah dengan suara yang lantang.

            “Farshah tak salah, ini semua salah mummy dengan daddy sebab buat keputusan yang melulu. Tapi percayalah, Daniel tu baik. Dia mampu bahagiakan Farshah”

            “kalau Daniel tu penyangak sekalipun, Farshah kena terima sebab dia dah jadi suami Farshah. Tak ada orang yang boleh bahagiakan Farshah selain Azhim” suara Farshah kembali mengendur.

            “Azhim… Azhim… Azhim… Kenapa Farshah tak boleh terima yang Azhim tu dah lama meninggal? Dia dah tiada di dunia ni lagi, lupakan dia!”

            “Azhim sentiasa hidup dalam hati Farshah! Mummy tak berhak nak suruh Farshah lupakan dia!”

            “sudah Farshah! Cukup! Tak boleh ke Farshah terima yang Farshah jadi isteri kepada Daniel? Lupakan Azhim!”

            “terima? Sampai bila-bila pun Farshah tak akan sudi bergelar isteri kepada Daniel dan Farshah takkan pernah lupakan Azhim. Farshah benci mummy!!!” teriak Farshah yang sudah tidak dapat mengawal dirinya lagi.

            Datin Elliya sudah mengalirkan air mata.

            “Farshah! Cukup tu” arah Datuk Arsyad yang baru sahaja tiba dirumah.

            “apa lagi yang daddy nak?! Tak cukup lagi ke daddy rampas kebahagiaan Farshah?! Tak cukup lagi ke daddy tengok Farshah terseksa? Tak cukup lagi ke dengan apa yang semua daddy buat kat Farshah ni?!” kini Farshah bertentang mata dengan Datuk Arsyad. Datin Elliya masih lagi tersedu-sedan.

            “kurang ajar!” tangan Datuk Arsyad sudah naik untuk menampar Farshah.

            “ya Allah! Abang!” jerit Datin Elliya. Datuk Arsyad yang baru tersedar terus menurunkan tangannya kembali.

            “tamparlah! Tamparlah! Kenapa daddy tak teruskan? Memang Farshah ni kurang ajar!” jerit Farshah. Air matanya yang sudah membasahi pipi dikesat menggunakan tangan kanan.

            Datuk Arsyad terduduk, dia menyesal kerana gagal mengawal amarahnya.

            “Farshah!!!” panggil Daniel dengan nada yang tinggi. Briefcase yang dipegang diletak tepi.
            Farshah tersentak!

            “behave yourself! Tak boleh ke you hormat daddy dengan mummy?!” kata Daniel dengan nada yang masih sama. Nafasnya turun naik menahan marah.

            “you diam! Ini hal family I, you tu cuma orang luar” marah Farshah pula, dia terus berlari menuju ke biliknya sambil mengesat air matanya yang sudah lebat membasahi pipi.


“FARSHAH… Buka pintu ni” pinta Daniel yang sudah beberapa kali mengetuk pintu bilik wardrobe. Kini bilik itulah yang menjadi bilik tidur Farshah.

            “Farshah… Kalau you berkurung macam ni, sampai bila masalah ni nak selesai?” pintu bilik wardrobe diketuk lagi.

            Farshah diam tidak menyahut.

            Akhirnya Daniel menggunakan kunci pendua untuk membuka pintu bilik itu. Dilihatnya Farshah sedang duduk memeluk kedua-dua kakinya, dia bergerak perlahan duduk dihadapan Farshah.

            “hey, kenapa ni?” tanya Daniel lembut, tidak seperti tadi.

            Farshah mendengus kasar, wajahnya dipalingkan ke arah lain.

            “sorry, tadi I tak sengaja tinggikan suara pada you

            Eleh! Dah marah baru nak minta maaf, no way! Farshah mencebik.

            “kenapa you buat daddy dengan mummy macam tu? You marah sebab apa? Tak guna you nak marahkan mummy dengan daddy, benda dah jadi. Kenapa you tak terima je?”

            Farshah menggeleng.

            “apa yang tak? Dari pagi tadi you gelengkan kepala sampai I dah balik kerja ni pun you masih buat perkara yang sama. Kenapa? Leher you terkehel ke?” kata Daniel yang cuba membuat Farshah tersenyum.

            What? Leher aku terkehel? Otak dia tu yang terkehel! Mereng betul Daniel ni. Farshah sedikit pun tidak mengendahkan Daniel.

            “mummy suruh I panggil you untuk makan malam, jomlah turun. Dari tadi mummy risaukan you” pujuk Daniel.

Farshah masih mendiamkan diri.

Blurppp… Perut Farshah tiba-tiba berbunyi.

Daniel yang terdengar terus menghamburkan tawanya.

Perut ni pun! Kalau nak berdangdut pun janganlah kuat-kuat, buat malu aku je!

“dah jom turun makan” tangan Farshah ditarik.

Farshah merentap tangannya, dia menggeleng laju.

“takkanlah you tak nak makan? I tahulah you nak diet sebab I kata you berat hari tu, tapi janganlah sampai menyeksa diri macam ni sekali” perli Daniel.

Farshah membuat muka serius.

“whoa… whoa… whoa… Garangnya! Kalau macam tu kita makan luarlah, lepas tu nanti I bawa you pergi satu tempat”

Perut dah macam buat pesta ni, takkanlah aku tak nak makan. Kau gila! Hurm… makan kat luar? Bolehlah! Farshah pantas mengangguk.

“pergi siap, I tunggu you kat bawah
DIA bawa aku makan tempat yang macam ni? Biar betul! Aku mana pernah makan kat tempat yang macam ni, Daniel ni saja je!

Matanya melilar melihat keadaan disekeliling dilihatnya. Cuma kedai yang mempunyai meja empat persegi plastik dan kerusi plastik tetapi kedai tersebut penuh dengan pelanggan yang datang untuk menjamu selera.

            “makanlah, you kan lapar. Tempat ni bersih, janganlah risau. Lagipun orang dekat sini takkan perasan you, sebab you tu bukan artis pun” nasi dihulurkan pada Farshah.

            Farshah hanya melihat makanan yang dihidangkan dihadapannya.

            “ni ada tomyam, ikan tiga rasa, sotong goreng tepung, sayur kangkung goreng belacan, makanan dekat sini sedap. You try lah makan, kalau tak cukup nanti I order lagi” ikan tiga rasa diletakkan ke dalam pinggan Farshah.

            Farshah yang melihat Daniel menyuap sejak dari tadi terus memegang sudu dan garfunya.

            Nasib perut aku lapar, kalau tak memang aku tak makanlah tempat macam ni.


SIT BELT dipasang, Daniel memandu keretanya menuju ke tempat yang ingin ditunjukkan pada Farshah.

            “sedap tak lauk tadi?” tanya Daniel yang memulakan bicara.

            Farshah membisu.

            “Farshah…” panggil Daniel, kepalanya dipusing memandang Farshah.

            Tidur? Penat sangatlah tu.


“DAH sampai ni, bangunlah” bahu Farshah digerakkan sedikit.

            Farshah membuka matanya perlahan-lahan. Rumah sape pulak ni? Daniel ni pun satu, kalau nak pergi rumah sedara dia pun, bagi tahulah aku dulu.

            “kat mana ni? I nak baliklah, I dah mengantuk sangat ni” adu Farshah, dia melelapkan matanya semula.

            “kat siam sayang” Daniel memandang isterinya.

“tak kelakar okey!” mata Farshah masih lagi tertutup.

“inilah rumah kita” luah Daniel.

            “what? rumah kita?” tanya Farshah yang terkejut. Matanya tertutup tadi, kini terbuka luas akibat mendengar ayat yang terkeluar dari mulut Daniel. Dia keluar dari perut kereta.

            “yup! Inilah rumah you dengan I sekarang”

            “rumah ni? Rumah I? Eh! You kan kaya, kenapa pilih rumah yang macam ni. I tak nak! I nak balik! Kalau you nak duduk sini, you stay sorang” rumah teres satu tingkat yang berada dihadapannya di jeling.

            “ada yang tak kena ke dengan rumah ni? Lagipun kita berdua je, buat apa nak membazir beli rumah besar-besar”

            “I tak bawa baju, jomlah balik. I nak balik!” Farshah memberi alasan. Lengan baju Daniel ditarik-tarik.

            Gila ke nak suruh aku tinggal berdua dengan dia ni, bertambah tak betul aku ni kang. Orang kaya tapi suruh isteri dia tinggal dekat rumah macam ni, tak nak aku.

            “baju you I dah sediakan dalam bilik wardrobe

            “tapi…”

            “kalau you nak duduk dekat luar ni sampai esok, you duduklah. I nak masuk dalam” Daniel melangkah memasuki rumah barunya itu.


            Farshah melihat sekitarnya, gelap dan sunyi! Dia juga terus membontoti Daniel.



-ni bab yang last akan dipublish, saya tengah gigih siapkan manuskrip ..
-terima kasih sebab baca YATK dari awal :)

terima kasih kerana menjadi followers