27 May 2013

cik culinary arts bab 7

BAB 7

MACAM mana Haikal boleh ada kat Global Holding? Kenapa dia panggil Encik Zayyan tu abang? Dorang tu kenal satu sama lain ke? Ke Haikal tu cuma client? Haish! Peninglah aku fikir. Damia mengaru-garu kepalanya, dia terus terjun ke atas katil dan berbaring sambil memikirkan jawapan kepada semua soalannya tadi.

            “Damia ohhh Damia… Kamu dah tidur ke?” tanya Puan Afiah yang menjerit dari dapur. Damia yang sedang ralit termenung sejak tadi terus tersentak, diurut perlahan dadanya tanda terkejut.

            “belum… Kenapa umi?” Damia membalas pertanyaan uminya dengan jeritan juga.

            “Ammar ada beli makanan dari pasar malam tadi, kamu tak nak ke?” Puan Afiah masih lagi menggunakan tone suara yang sama. Damia yang mendengarnya dengan pantas menuju ke dapur.

            “ada ayam percik lah, sedapnya…” Damia menelan air liur. Baru sahaja dia hendak mengambil ayam tersebut, tangannya di tahan.

            “tu Ammar punya, kalau kak long nak. Pergilah beli sendiri” Ammar menjelirkan lidah.

            “dengan kak long pun nak kedekut, alaaa kak long nak seketul je pun” Damia membuat mimik muka comel.

            “tak boleh! Ni untuk Amani” Ammar terus meletakkan ayam tersebut ke dalam pinggan.

            “kedekut!” Damia mencebik.

            “Amani! Kak long nak ayam ni boleh tak?” teriak Damia yang bertanya pada adik bongsunya yang berada diruang tamu.

            “ambik lah, Amani dah kenyang” jawab Amani yang sudah tingkatan dua itu.

            “thanks! Nanti bila kak long dah gaji, kak long belanja” janji Damia. Dijelir Ammar yang berada disebelahnya.

            “dah lah suara macam langsuir tercekik biji rambutan” sindir Ammar yang merujuk pada suara Damia semasa menjerit tadi.

            “sudah-sudah… Kamu berdua ni kalau sehari tak bertekak tak boleh ke?” tegur Puan Afiah. Damia dan Ammar masing-masing mendiamkan diri.


KERTAS putih yang berada ditangannya ditenung, Damia mula bingung.

            “Fiona’s Studio? Dekat mana pula ni? Aku bukannya tahu! Kalau naik teksi, kompem aku pokai bulan ni. Suruh Ammar hantar guna motor dia tu? Tak nak aku, seram! Lagipun Ammar bukannya tahu tempat ni, nak buat macam mana ni” omel Damia sendirian.

            “nak tanya Encik Zayyan, aku mana ada number phone dia. Kalau aku call pejabat Kak Sha sekarang ni, boleh pengsan aku kalau ada yang jawab” Damia melihat jam dinding yang sudah menginjak ke angka 11:00 malam.

            “tak pelah, esok lepas subuh lagi aku pergi jumpa Encik Zayyan” cadang Damia.


TEPAT pukul 8:30 pagi Damia sudah terpacak dihadapan secretary Zayyan.

            “Encik Zayyan masuk pukul 9” jawabnya pendek.

            “oh… Terima kasih” Damia tersenyum walaupun senyumannya langsung tidak pernah dibalas. Damia duduk di sofa bersebelahan dengan meja wanita itu.

            Hampir kesemua majalah business yang berada di situ di belek oleh Damia, matanya yang mengantuk ditahan. Jam dipergelangan tangan di belek.

            Ada lagi lima minit, apa aku nak buat ea? Bosannya! Damia menggeliat.

            “Delly… Nanti kalau ada client cari…” ayatnya tergantung setelah melihat Damia berada disitu. Haikal yang baru sahaja keluar dari bilik yang bersebelahan dengan Zayyan kaku sebentar di pintu biliknya.

            Damia juga terkejut! Dia terus mengambil majalah dan menutupi wajahnya.

            “Damia?” tanya Haikal. Damia masih juga berdiam.

            “Aina Damia…” panggil Haikal, ditariknya majalah yang dipegang Damia. Damia kaku, dia sedang bertungkus-lumus memikirkan idea untuk melarikan diri.

            “eh bukan, saya Saodah” tipu Damia lagi.

            “ikut saya…” arah Haikal.

            “ha? Saya bukan Damia yang Encik maksudkan, saya Saodah. Cleaner baru” bohong Damia lagi.

            “Damia…” panggil Zayyan yang baru tiba disitu. Damia yang mendengar namanya dipanggil terus memandang Zayyan.

            Syukur… ada juga penyelamat! Damia bingkas bangun dan berdiri bersebelahan Zayyan.

            “kenapa Haikal? Kenal ke?” soal Zayyan.

            “erm… Eh taklah, muka dia sama macam kawan Haikal”

            “oh… Ni Damia” Zayyan memperkenalkan.

            Boleh pula dia bagi tau nama aku, habislah kantoi aku! Marah Damia yang tidak terluah.

            “Damia? Tapi tadi dia cakap nama dia Saodah, cleaner dekat sini” terang Haikal pula.

            “tak lah, dah pergi sambung kerja. Tak payah nak mengayat perempuan lain, tak cukup lagi ke yang kat rumah tu” sindir Zayyan. Haikal tersenyum sumbing.


DAMIA berdiri dihadapan Zayyan bagaikan seorang pesalah, dia hanya memandang lantai.

            “kenapa cari I Cik Saodah?” perli Zayyan.

            “nama saya Damia lah Encik Zayyan” Damia memperbetulkan.

            “saya datang sebab saya tak tahu Fiona’s Studio tu dekat mana” tambah Damia lagi.

            “so? Apa yang I boleh tolong? Lain kali google, kalau tak tau juga guna GPS. Kan Delly dah bagi you alamat, lembap sangat you ni kan” jawab Zayyan kasar.

            “apa? Lembap? Saya tahu lah yang Encik Zayyan ni bos, ye pun janganlah panggil saya macam tu. Mentang-mentang Encik ni bos, sesuka hati je panggil kuli macam tu. Kalau semua bos kat dunia ni macam Encik, kompem-kompem syarikat dia lingkup sebab tak ada pekerja. Lagi satu, rumah saya jauh dari cc, tak boleh nak google menggoogle. Saya ni mana mampu nak pakai GPS bagai, hanphone saya ni pun cikai je” balas Damia geram.

            “sekarang ni you nak salahkan I lah ye?” Zayyan memandang Damia tajam.

            “saya tak salahkan Encik, tapi kalau Encik sendiri yang rasa bersalah. Baguslah!” kata Damia yang juga tidak mahu kalah.

            “you tak pernah pergi class sivik ke? Attitude langsung tak ada”

            “Encik tu yang tak de adab, cakap saya pula” selamba jawapan Damia.

            “apa?! You cakap lagi sekali?!” suara Zayyan mula meninggi. Damia tersentak.

            Habislah aku! Mulut ni pun, cubalah kau diam kejap. Dia tu bos, kau kuli. Damia mula memarahi dirinya sendiri.

            “Damia!!!” panggil Zayyan dengan nada yang tinggi.

            “ye Encik… Sa… Saya… Saya”

            “pandai pula takut, tadi waktu cakap langsung tak nak fikir” Zayyan bangun dari kerusinya.

            “maaf… Kalau Encik Zayyan nak batalkan kontrak tu sebab perangai saya, tak pe lah. Saya terima” Damia mengaku salah.

            “batal? Kalau you bayar tiga juta ringgit Malaysia, I akan batalkan”

            “Encik ni tak habis-habis dengan tiga juta, dah tau saya tak mampu nak bayar. Boleh lagi Encik cakap macam tu” kata Damia laju.

“apa?”

Damia yang sedar akan keterlanjurannya itu tadi terus menekup mulut.

            “kenapa diam, cakaplah!”

            “Encik mesti nak pergi Fiona’s studio tu juga kan? Saya ikut Encik boleh tak? Lagipun tak salah kalau berkongsi kereta, boleh kurangkan pencemaran udara” kata Damia sambil tersenyum lebar dengan ideanya itu.

            “you pergi dengan Delly lah” jawab Zayyan pula.

            “Delly ke jelly? Nama pelik betul! Tanak lah Encik, saya lagi rela tak pergi”

            Gila apa suruh aku pergi dengan si jelly tu, dah lah muka ketat. Tak de perasaan pula tu, kang tak pasal-pasal perangai dia tu terbluetooth dekat aku.

            “jelly?” Zayyan gelak.

            “Encik ni, saya serius ni. Lagipun penggambaran tu start pukul 10:30 pagi kan, kalau macam tu saya tunggu Encik lah” luah Damia tanpa rasa segan.

            “suka hati you lah”


“ABANG kenal ke Aina Damia tu?” soal Haikal sewaktu melihat bayangan Zayyan di pantry.

            “kenapa?” minuman di tangannya dihirup perlahan.

            “saja tanya, abang mana pernah ada kawan yang dress up macam tu” perli Haikal.

            “tak boleh ke abang ada kawan yang macam tu? Mana tahu boleh buat bini, abang pun nak juga isteri abang tu macam Nadya. Pandai menjaga aurat, tapi sayang je sebab Nadya tu dapat suami yang tak reti nak menghargai dia” Zayyan pula yang memerli Haikal. Haikal yang sudah berubah air muka itu terus berlalu pergi dari situ.

            “itu baru sikit Haikal! Ada banyak lagi yang aku nak kau rasa lepas ni” bisik Zayyan perlahan. Mug diletakkan ke dalam sinki.


17 May 2013

yes! aku terima kau bab 17


BAB 17

“SAH” kata kedua-dua orang saksi yang duduk bersebelahan Daniel, selepas itu doa di bacakan. Kini Farshah sudah sah menjadi isteri kepada Daniel.

            Datuk Arsyad sendiri yang menikahkan anaknya itu dengan Daniel, majlis akad nikah tersebut hanya dihadiri sanak saudara yang terdekat kerana ia adalah majlis tertutup, supaya para wartawan tidak berada di situ kerana akan menambahkan lagi keadaan Farshah menjadi lebih teruk dengan bermacam-macam soalan yang bakal ditanya.

            Habis sahaja mengaminkan doa, Farshah merasakan kepalanya berdenyut-denyut dan matanya mula berpinar-pinar. Dia memicit perlahan pelipisnya bagi mengurangkan rasa sakit.

            “kau okey tak Ev?” tanya Isya risau yang melihat Farshah.

            “aku o…” Farshah terus pengsan sebelum sempat menghabiskan ayatnya itu.

            Keadaan mula kelam-kabut sebentar setelah melihat Farshah terbaring.


FARSHAH yang baru tersedar mengurut perlahan pelipisnya yang masih berdenyut-denyut. Matanya memandang keadaan sekeliling, Datin Elliya yang berada disampingnya sejak dari tadi terus memeluk Farshah erat.

            “Alhamdulillah Farshah dah sedar” kata Datin Elliya.

            Farshah masih diam membisu, dia meleraikan pelukan Datin Elliya.

            “daddy…” Datuk Arsyad memulakan kata.

            Farshah melihat Datuk Arsyad yang sejak dari tadi duduk di sofa kini berjalan menuju ke arahnya, Farshah menarik kembali comforter dan menyelimuti kembali dirinya sehingga ke kepala.

            Datuk Arsyad terkedu, dia langsung tidak menjangka Farshah akan berkelakuan seperti itu. Datin Elliya faham akan keadaan anaknya yang sedang tertekan itu, lantas dia menarik tangan suaminya itu keluar dari situ. Dia tidak mahu fikiran Farshah tambah bercelaru.

            “Ev…” panggil Isya lembut.

            Farshah masih juga diposisinya.

            “Ev… Aku minta maaf pasal semalam” kata Isya yang merujuk perkara yang diucapkannya di bilik hotel semalam.

            Farshah tetap juga membatu, tidak mengendahkan sahabatnya itu.

            “kalau kau marah aku, cakaplah. Jangan diam macam ni” sambung Isya lagi yang melihat Farshah langsung tidak membuka mulut sejak dari tadi.

            “kalau macam tu aku keluar dululah Ev. Malam ni ada rehearsel untuk majlis resepsi kau esok, jangan tak datang pula” Isya mengingatkan. Diusapnya kepala Farshah yang dilitupi dengan comforter sebelum berlalu pergi.

            Setelah keadaan dibiliknya dirasakan tiada sesiapa, Farshah membuka comforter yang menutupi wajahnya. Dia mengeluh kasar.

            “orang lain masa akad nikah adalah hari yang paling bahagia, tapi you boleh pula pengsan. Penat mummy dengan daddy jawab pertanyaan dari tetamu yang datang” Daniel yang berada disitu sejak dari tadi terus bersuara setelah melihat Farshah yang tidak perasan akan kehadirannya di situ.

            Gulp! Farshah menelan air liur. Aku ingatkan dah tak de orang, apa Daniel ni buat dekat sini? Menyemak je!

            Farshah tidak membalas kata-kata Daniel.

            “next time kalau you nak pengsan ke nak pitam ke nak apa ke, tolong jangan depan I. Sebab nanti I juga yang kena angkat you, dah lah berat! I ingat model yang selim melim macam you ni ringan” perli Daniel yang sengaja ingin membuat Farshah naik angin.

            Apa? Berat? Dah tau berat buat apa kau angkat, biar jelah aku baring kat situ. Lagipun aku tak minta pun kau angkat aku! Marah Farshah dibenaknya.

            Farshah masih lagi diam, malas mahu melayan karenah Daniel yang sengaja membuat api kemarahannya semakin memuncak.

            Daniel perasan yang Farshah masih juga tidak membalas kata-katanya walaupun dia sengaja menyindirnya tadi. Akhirnya dia juga mengambil keputusan untuk keluar dari bilik itu dengan melayan tetamu-tetamu yang sedang menjamu selera selepas majlis akad nikah tadi.

            “nah you punya cincin, belum sempat I nak sarung you dah pengsan” ejek Daniel yang kembali membuka pintu. Diletaknya cincin itu ke atas kabinet kecil bersebelahan katil.

            Ingat bagus sangatlah perangai perli-perli macam tu! Farshah mencebik.


“EV… Sorry lah” kata Isya lagi sekali. Dia asyik mengikuti langkah Farshah sejak tadi dan sudah berulang kali ucapan maafnya itu tidak diendahkan oleh sahabatnya.

            Veil yang dipakai oleh Farshah dibuka dan disimpan kembali oleh pekerja Datin Elliya untuk dipakainya pada esok hari. Gaun yang akan digayakan oleh Farshah pada majlis resepsinya itu nanti direka khas oleh Datin Elliya sendiri. Setelah mengembalikan veil, Farshah kembali semula ke dewan untuk melihat acara yang seterusnya. Isya masih lagi mengikutnya dan tidak henti-henti memohon maaf, Farshah malas mahu melayan. Dia duduk di kerusi yang berada di hadapan pentas.

            Farshah melihat keadaan sekeliling dewan yang ditempah oleh mummy dan ibu Daniel itu, semua pekerja masih lagi ligat menyiapkan kerja masing-masing.

“kenapalah veil tu panjang sangat, rasa berat kepala aku nak jalan. Jadi penyapu pun ada juga” akhirnya Farshah bersuara setelah lama menguncikan mulut.

Isya senyap, tidak membalas.

Farshah terus memukul lengan Isya perlahan setelah menyedari apa yang diluahkannya sebentar tadi tidak didengari oleh Isya kerana matanya tidak lepas memandang ke atas pentas, disitu terdapat beberapa orang yang sedang menghias.

            “ha? Apa-apa? Sorry!” soal Isya yang mengalihkan pandangannya sekilas pada Farshah kemudian memandang lagi ke arah tadi.

            “aku tak marahkan kau pun” balas Farshah.

“betul ni?” Isya meminta kepastian.

Farshah mengangguk sambil tersenyum. Selepas itu dia perasan yang mata Isya dari tadi langsung tidak berganjak dari memandang ke pentas.

“kau minat Daniel ke? Dari tadi asyik pandang dia je” tanya Farshah yang memandang Daniel yang juga berada di atas pentas itu.

            “kau gila! Bukanlah” mata Isya dibesarkan.

            “habis tu kau tengok sape? Takkan lah kau tengok kawan Daniel tu pulak? Gatal!” kata Farshah yang merujuk kepada kawan Daniel yang akan menjadi pengapitnya.

            “erk! Eh! Tak… taklah, apa kau cakap ni” Isya tidak mengaku.

            “okey! Kau tunggu sini jap, aku ada hal” Farshah bangun dan menuju ke arah kawan Daniel itu.

            “weyh Ev! Kau jangan buat kerja gila, kau nak pergi mana?” Isya gelabah.

            Farshah tidak membalas kata-kata Isya dan terus pergi pada kawan Daniel tersebut.

            “err hai” sapa Farshah. Suaminya yang berada disebelah lelaki itu tidak diendahkan.

            “hai” balas lelaki tersebut.

            “nama I Farshah, and you?” Farshah memulakan sesi suai kenal.

            “Farshah Irdiana Eva right? Siapa yang tak kenal orang cantik macam you, I Hadzrin” puji Hadzrin.

            “you ni, buat I malu je” Farshah segan mendengar pujian dari Hadzrin itu. Mahu termimpi-mimpi aku malam ni dengar ayat tu, haha!

            “ehemmm” Daniel berdehem.

            “haha! Kau janganlah marah bro, aku bukan nak mengorat dia. Lagipun satu Malaysia dah tahu yang model meletop-letop ni kau punya” terang Hadzrin pada Daniel.

            “I ada hal nak cakap dengan husband I jap, you pergilah duduk dengan kawan I yang ada di bawah tu dulu. Mesti you penatkan dari tadi berdiri” Farshah menunjuk ke arah meja Isya.

            “kalau macam tu I pergi dululah” Hadzrin menuruni pentas. Isya menjengkilkan matanya pada Farshah, Farshah membalasnya dengan menjelirkan lidah.

            “apa yang you nak cakap pada I?” soal Daniel.

            Farshah mencebik.

            Aku bukan nak cakap dengan kau pun! Tadi tu cuma alasan je sebab aku nak tolong Isya kenal dengan kawan kau tu.


yes! aku terima kau bab 16


BAB 16

SETELAH beransur malam, Daniel sekeluarga dan Isya meminta diri untuk pulang ke rumah masing-masing.

            “ayah dengan ibu balik dulu, Hafiy ada hal kejap” Daniel mengejar Isya yang baru sahaja membuka pintu keretanya.

            “I rasa kita kena cari Farshah malam ni juga” kata Daniel.

            “ha? Nak cari kat mana? Kalau dia ada kat Malaysia lagi senang lah, macam mana kita nak cari dia yang entah-entah tengah tengok omputih berjemur kat tepi pantai” Isya cuba membuat lawak tetapi hampa kerana sedikit pun tidak kelihatan senyuman di wajah Daniel. Daniel membuat muka serius tanda tidak menyukai apa yang di perkatakan oleh Isya itu.

            “okey-okey! I tak cakap macam tu lagi, tapi nak cari dia kat mana?” tanya Isya lagi.

            “I dapat maklumat dari kawan I yang Farshah masih lagi di sini, dia belum keluar dari Malaysia” terang Daniel.

            “habis tu you nak start cari dia kat mana?” soal Isya. Orang kaya! Senang lah, buat je satu call dah boleh tau orang tu ada kat mana.

            “I pun tak pasti, dia ada kawan lain selain dari you?” Daniel menyoal lagi.

            “tak ada rasanya, kalau ada pun cuma kawan yang biasa-biasa” jawab Isya setelah lama memerah otak berfikir.

            “kalau macam tu, kita cari di semua hotel. Farshah mesti check in hotel sebab dah malam ni, mana lagi dia nak tidur selain hotel kan”

            “I dah suruh semua orang I cari dia dikesemua hotel mewah yang ada” tambah Daniel lagi. Farshah mengangguk tanda setuju.

            “tapi… Kalau kita tak jumpa juga?” Isya risau.

            “itu semua takdir, asalkan kita dah cuba sedaya yang mampu untuk cari Farshah” Daniel memasuki keretanya.

            Untung kau Ev dapat future husband yang betul-betul ambil berat macam ni, aku harap kau masih lagi ada di Malaysia.


DANIEL dan Isya telah pergi kesemua hotel terkemuka yang pernah dikunjungi Farshah tetapi hampa! Farshah tiada di situ, Isya mula buntu memikirkan ke mana arah tuju sahabatnya itu.

            “nak cari kat mana lagi ni? Semua hotel yang selalu Ev lepak pun dia tak ada?” tanya Isya yang mula risau.

            “you sure ke yang kita dah pergi semua hotel yang Farshah selalu datang?” soal Daniel pula.

            “ye! I sure sangat, I bukan kenal dia dua tiga tahun Daniel”

            “maknanya you tahu siapa Azhim tu?” Daniel mula menyoal.

            “I rasa you patut tanya Ev sendirilah” Isya merasakan Farshah lebih berhak menceritakan hal tersebut.

            “kenapa? I ni kan bakal suami dia, salah ke kalau I nak tahu” Daniel mula curiga.

            “kalau semalam memang you masih lagi bakal suami Ev, tapi hari ni? Sekelip mata perkataan tu berubah, Ev tak pernah macam ni Daniel. Keadaan dia yang sekarang ni cukup sama masa dia terima berita kematian Azhim, Ev nampak macam mayat hidup. Ev yang dulu dengan yang sekarang jauh berbeza, lepas dia balik Malaysia dia terus jadi macam orang lain sampai I sendiri pun tak percaya yang tu Ev” luah Isya yang mengingati kembali keadaan Farshah yang tidak boleh menerima berita kematian Azhim.

            “jadi macam mana? I tak faham lah” dahi Daniel berkerut-kerut.

            “Ev yang I kenal dulu berbeza dengan Ev yang sekarang, lain sangat! Bila dia ada masalah, mesti dia akan ceritakan pada I semuanya. Tapi sejak pemergian Azhim, dia dah mula pendam masalah dia sendiri sehingga sampailah satu tahap seperti kejadian pada hari ni. Sebelum ni kalau dia nak lepaskan tension mesti dia bagi tau mummy dia yang dia nak pergi UK, setiap kali dia pergi sana I mesti ikut sebab I risau kalau-kalau dia buat sesuatu diluar jangkaan. Selama tempoh dia berada di UK tu lah dia menangis setiap hari bila berjalan-jalan kat tempat yang mengingatkan dia pada Azhim, bila dia puas menangis barulah dia balik Malaysia. Bila dia balik sini, dia ceria sangat macam tak ada apa-apa yang pernah berlaku. Ev selalu berlagak happy sedangkan hati dia setiap hari teringatkan Azhim, I tak tau mana dia dapat kekuatan untuk sentiasa tersenyum” Isya menyeka air matanya apabila mengenangkan keadaan Farshah masa itu.

            “kenapa mesti di UK? Kenapa tak di Malaysia je?” soal Daniel lagi. UK? Ulu Klang? Ulu Kinta? Ke United Kingdom? Eh! Mestilah United Kingdom, kan Farshah study kat overseas.

            “Ev kan study di UK, masa itulah dia kenal dan bercinta dengan Azhim. Semua kenangan dia dengan Azhim ada di situ, kalau sampai je di UK mesti dia start cakap sorang-sorang. Dia macam dapat rasakan yang Azhim ada di sisi dia. Ev pergi sana sebab dia tak nak mummy dengan daddy dia tengok keadaan dia yang macam tu, dia tak nak mummy daddy dia risau kalau nampak keadaan dia yang tak bermaya tu” Isya merangkan keadaan Farshah yang sebenar.

            Nak nangis je pergi UK, dia ingat UK tu sebelah rumah dia ke? Senangnya dia habiskan duit, membazir! Omel Daniel dalam hatinya.

you tak rasa Farshah pergi UK ke sekarang ni?” teka Daniel.

“tak mungkin! dia takkan sekali-kali cerita pasal lelaki lain, terutamanya pasal perkahwinan ni di tempat yang penuh memori dia dengan Azhim” kata Isya yang masak benar perangai sahabatnya itu.

Telefon Daniel tiba-tiba berbunyi, Daniel pantas menjawab setelah melihat number yang tertera.

“macam mana?”

“Marion’s hotel?”

korang berjaga didepan pintu bilik dia! Pastikan dia tak perasan korang ada di situ dan jangan sekali-kali bagi dia keluar. Ikat dia kalau dia tetap berdegil nak keluar, aku sampai kejap lagi” kata Daniel yang berbaur arahan.

“kenapa Daniel?” tanya Isya cemas setelah melihat Daniel yang tergesa-gesa.

“orang I dah jumpa Farshah” jawabnya pendek.

“macam mana boleh cepat sangat you jumpa Ev?” tanya Isya lagi yang hairan.

guard rumah dia cakap Farshah naik teksi keluar dari rumah, so I suruh security check CCTV untuk tengok nombor plat teksi tu. Lepas dapat, I cari company teksi tu. It’s easy Isya, asalkan ada usaha” Daniel mula melangkah pergi.

“Daniel kejap! I ikut boleh?” pinta Isya.

“sekarang dah lewat malam, you baliklah. Nanti parents you risau pula” Daniel melihat jam dipergelangan tangannya.

I dah call mama tadi, dia tahu I takkan boleh tidur selagi tak jumpa Ev. Mama benarkan I untuk ikut you cari Ev” Isya tersenyum.

“lagi pun dia BFF I, I lagi faham dia berbanding you. Sekali you berkasar dengan dia, berkali ganda dia akan bertambah kasar” tambah Isya lagi.

“tapi takkanlah kita berdua je yang akan berada dalam kereta? Dah lewat malam sangat ni, I tak selesa. Lebih baik you balik” mohon Daniel.

I dah message Aleeya tadi, dia cakap dia nak ikut. Kita ambil Aleeya sekarang” Isya melayang-layangkan IPhonenya di hadapan Daniel.

“geliga betul otak you ni, tapi bagi tahu Aleeya jangan sampai mummy daddy dia tahu. I tak nak Farshah dipaksa balik” Daniel mengingatkan.
Isya mengangguk tanda mengerti.


SETELAH tiba dihadapan pintu bilik yang dihuni oleh Farshah, Daniel menyuruh lelaki-lelaki yang berjaga di situ untuk berlalu pergi. Setelah menarik nafas beberapa kali dan mengumpulkan kekuatan, Daniel mengetuk pintu.

            “room service ke? Takkan lah! Sebab aku tak panggil pun” omel Farshah yang pelik sambil berjalan menuju ke pintu dan melihat keluar melalui lubang yang ada di situ. Dia terkejut!

            Macam mana Daniel boleh tahu aku ada kat sini? Apa yang dia nak lagi? Kalau setakat nak cakap terima kasih kat aku sebab dah tolong dia batalkan perkahwinan ni, bila-bila pun boleh.

            Daniel mengetuk pintu itu lagi tapi masih juga tidak di buka.

            “Farshah! I tahu you ada kat dalam, baik you buka sebelum I pecahkan pintu ni” jerit Daniel tidak dapat menahan amarahnya itu.

            “Daniel!” tegur Isya cuba menenangkan Daniel.

            Lamunan Farshah terus hilang setelah mendengar jeritan tersebut. Gila apa jerit-jerit, nak bagi tau semua orang ke yang aku ada kat sini!

            “you nak apa? Kalau you datang semata-mata nak ucapkan terima kasih sebab I dah selamatkan you, baik you balik. I tak perlu ucapan terima kasih you tu” teka Farshah.

            “Ev… kau bukalah pintu, untie dengan uncle risau sangat pasal kau. Mummy kau tak berhenti daripada salahkan daddy kau” Isya terus memberitahu perihal yang sebenar tanpa mempedulikan Daniel yang baru sahaja ingin membalas kata-kata Farshah sebentar tadi.

            Farshah terdiam sebentar.

            “kak long …” panggil Aleeya perlahan.

            “Aleeya? Buat apa kat sini? Dah tengah malam, pergi balik! Nanti mummy dengan daddy risau” arah Farshah.

            “mummy dengan daddy lagi risau bila dapat tau kak long lari dari rumah, kak long baliklah. Mummy asyik nangis dari siang tadi, kak long tak kesiankan mummy ke?” tanya Aleeya. Air matanya diseka perlahan.

            Farshah membuka pintu, dipeluknya terus Aleeya.

            Daniel menarik Farshah dari pelukan Aleeya dengan kasar dan ditolaknya ke dinding, Farshah yang tidak sempat berbuat apa-apa itu terus terlekat pada dinding.

            Ouch! Sakitnya! Dia ingat aku ni cicak ke nak tolak sampai aku melekat kat dinding! Patutnya bersyukur sikit sebab aku bukakan pintu, tak de lah kau penat berdiri dekat luar!

            “Daniel!!!” marah Isya. Ditolaknya perlahan Daniel ke tepi sebelum membantu Farshah untuk berdiri semula.

            “apa masalah you ni ha?! You patut berterima kasih pada I sebab dah selamatkan you dari berkahwin dengan perempuan macam I! Bukan buat I macam ni!” hambur Farshah sambil menolak bahu Daniel berkali-kali.

            “you nak I buat macam mana? Melutut pada you? Cium kaki you? Tak pun you nak I bagi tau satu Malaysia yang I berterima kasih sangat pada you sebab dah bantu I dengan buat perkara bodoh macam ni? You ingat dengan lari dari rumah boleh selesaikan perkara ni? Kenapa you ni bodoh sangat ha?!” ditepis kasar tangan Farshah yang menolak bahunya.

            “bodoh? Lepas apa yang dah I buat untuk tolong you, you cakap I macam tu? You nak apa sebenarnya ni Daniel?” tanya Farshah serius.

            “dah lah tu Ev, kita orang datang bukan nak gaduh” pintas Isya dengan segera bagi mengelakkan sesuatu yang tidak dijangka bakal berlaku disitu jika Farshah dan Daniel masih lagi bertikam lidah.

            Farshah mendengus kasar, Daniel menyilangkan tangan dan berlalu duduk di atas kerusi yang berada di hujung katil. Aleeya terus memeluk bahu Farshah untuk menenangkannya.

            “kalau korang datang semata-mata nak pujuk aku balik rumah, batalkan je niat korang tu” kata Farshah jujur.

            “aku takkan paksa kau balik Ev, lagipun kau bukan budak kecil yang tak dapat bezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Aku datang cuma nak bagi tahu yang mummy dengan daddy kau risau sangat pasal kau, aku tak sampai hati tengok mummy kau yang tak henti-henti nangis. Aku tahu tak guna aku cakap panjang lebar sebab kau bukan nak dengar pun, aku harap kau gunalah akal kau tu untuk berfikir” pedas kata-kata dari Isya.

Farshah yang mendengarnya menelan air liur! Sejak hari pertama Farshah mengenali Isya, dia tidak pernah sama sekali mendengar Isya mengeluarkan ayat yang sebegitu tajam.

“a… aku… aku…”

“tak payah terangkan apa-apa kat aku sebab bukan aku yang akan tanggung perasaan malu bila media dapat tahu pasal ni” potong Isya.

Farshah mati ayat!

“kau sanggup buat macam ni pada orang yang dah jaga kau dengan sepenuh hati sejak dari kau lahir? Ini yang kau balas? Seronok ke kau kalau satu Malaysia kutuk dan caci mummy daddy kau sebab tak didik kau dengan baik? Macam mana mummy daddy kau nak terangkan pada media yang perkahwinan ni dibatalkan sebab pengantin perempuan iaitu anak kesayangan dia melarikan diri? Mana dia orang nak letak muka lepas ni? Macam mana Aleeya nak berhadapan dengan kawan-kawan dia disekolah lepas ni? Ada tak kau fikir semua perkara ni dulu?” bertalu-talu pertanyaan keluar dari mulut Isya.

Farshah terkedu mendengar pelbagai soalan dari Isya itu, dia tidak menjangka sama sekali yang Isya akan bertanya soalan yang langsung sama sekali tidak pernah terlintas difikirannya.
Farshah menggigit bibirnya, dia tidak tahu bagaimana harus menjawab pertanyaan itu.

“Daniel! Aleeya! Jom balik, tak guna kita nasihatkan orang yang keras kepala macam dia ni. Selfish!” Isya menarik tangan Aleeya keluar dari bilik tersebut, Aleeya hanya memandang Farshah dengan pandangan sayu. Daniel bangun dari kedudukannya dan menggelengkan kepala beberapa kali dihadapan Farshah.

Farshah mengeluh.

terima kasih kerana menjadi followers