12 April 2013

yes! aku terima kau bab 5


BAB 5

     FARSHAH mengambil iphonenya untuk menghubungi Isya bagi menceritakan perihal yang berlaku semalam, senyuman di bibir Farshah tidak pernah lekang sejak pulang dari shopping complex itu sehingga Aleeya bertanya berulang kali tentang apa yang berlaku tetapi Farshah hanya berdiam dan tersenyum sahaja.

Farshah menimbang-nimbang untuk memberitahu Isya atau tidak tentang perkara tersebut. Kalau aku bagi tau Isya, mesti dia marah aku pulak sebab buat macam tu. Bagi tau jelah, kan semalam hari yang paling bahagia dalam hidup aku sebab buat pertama kalinya aku berasa puas sangat dapat kenakan mamat tu. Lantas Farshah menyentuh screen handphonenya untuk mendail number Isya.

“hello Isya, aku ade hot story ni. Kau nak dengar tak?” tanya Farshah setelah Isya menjawab panggilannya.

hot story? Kau nak kahwin ke Ev?” Isya bertanya semula kepada Farshah.

“kau ni boleh join fans club mummy akulah, takde perkataan lain ke selain perkataan ‘kahwin’ kau nak tanya aku” balas Farshah bengang.

“okey sorry Ev, cepatlah bagi tau aku hot story kau tu” kata Isya yang tidak sabar mendengar cerita sahabatnya itu.

“aku dah balas balik apa yang Daniel buat dekat aku hari tu” kata Farshah sambil tersenyum.
“ha? Kau biar betul Ev, kau buat apa dekat Daniel tu?” tanya Isya yang yang tidak sabar mendengar cerita sahabatnya itu.

“apa yang tak betulnya, betullah Isya. Aku just malukan dia dekat boutique je

“kau malukan dia macam mana?” Isya bertanya lagi.

“aku menjerit kat situ cakap si Daniel tu pencabul, then orang yang ada dekat situ semua pergi hempuk dia. Sayang je kau tak de, kalau tak boleh tengok dia kena macam tu” jawab Farshah tanpa rasa bersalah.

“kau gilalah Ev, kejam sangatlah apa yang kau buat tu” Isya berkata setelah lama berdiam.

Aku dah boleh agak apa yang Isya nak cakap, ni susah kalau dapat bff yang adik-beradik angel. Balik-balik aku juga yang dia cakap kejam, kejam sangat ke aku? Ahhh biarlah.

“tu kira sikit berbanding apa yang terjadi di restaurant hari tu” jawab Farshah tanpa sedikit pun rasa bersalah.

maybe yang dekat restaurant tu Daniel main-main je kot, kau janganlah ambil serius Ev” balas Isya yang bersimpati pada Daniel.

Sekarang ni Isya bff siapa, aku ke Daniel? Yang Isya backup sangat si Daniel tu kenapa, Daniel tu bukan baik sangat macam yang dia sangkakan.

“kau kata Daniel tu main-main je? Apa Daniel ingat aku ni budak tadika ke dia nak ajak main permainan bodoh tu” luah Farshah bersama amarah meluap-luap yang cuba di kawal.

“dah lah tu Ev, jangan buat macam tu lagi. Kalau kau nak kenakan dia balik, gunalah cara elok sikit. Kalau dia masuk penjara macam mana, kau tak rasa bersalah ke aniaya anak orang sampai jadi macam tu sekali” nasihat Isya pada sahabatnya itu. Ada betulnya jugak apa yang Isya cakapkan tu, aku melampau sangat kot.

“okeylah Isya, ni yang aku malas nak call kau. Kau ni saja je nak buat aku rasa bersalah dekat mamat tu kan” luah Farshah yang mula rasa bersalah dalam perkara tersebut.

“aku tak suruh pun kau rasa bersalah pada Daniel, dah memang salah kau so tak payah nak rasa-rasa lagi” balas Isya diiringi tawanya.

“kau gelaklah sampai esok, malas aku nak cakap dengan kau lagi. Bye Isya” ucap Farshah yang ingin mengakhiri perbualan itu.

“kau janganlah ambil hati dengan apa yang aku cakapkan tu, kau ambil jantung je tau” kata Isya yang sengaja menaikkan lagi kemarahan sahabatnya itu.

“Isya!! Aku tak de moodlah nak berlawak mega dengan kau” jerit Farshah.

sorry Ev, kau jangan lupa tau minta maaf pada Daniel. Kau dengan Daniel memang sama-sama salah tapi kau lagi bersalah sebab perkara yang kau buat tu melampau sangat, kalau kau nak buat pun sikit-sikit dahlah” jawab Isya yang mengakhiri perbualan tersebut.

Senyuman Farshah yang tidak pernah lekang sejak semalam hilang begitu saja sejak mendengar ayat yang diluahkan oleh sahabatnya sebentar tadi.

Melampau sangat ke aku? Dah idea tu je yang tiba-tiba muncul time aku nampak Daniel, manalah aku nak tau mamat tu boleh kena pukul pula. Daniel tu pun satu, yang muncul dekat situ buat apa kan dah kena dek idea jahat aku. Kalau dia tak da kat situ, memang perkara ni takkan jadi. Semua salah Daniel juga!


FARSHAH turun ke ruang tamu setelah diberitahu oleh Aleeya yang mummy memanggilnya. Semasa Farshah ingin melewati ruang tamu itu, dia yang terlihat mummynya berada di mini garden bersebelahan dengan kolam renang itu terus menuju ke situ. Kalau waktu minum petang tak payah cari mummy di tempat lain sebab mummy memang akan ada kat taman bunga dia ni sebab dia suka derma darah pada nyamuk-nyamuk yang ‘menetap’ dekat taman ni, mummy memang seorang yang pemurah. Hari-hari boleh buat kempen derma darah untuk nyamuk-nymuk ni.

“ada apa mummy suruh Aleeya panggil Farshah?” tanya Farshah setelah duduk di kerusi berhadapan mummynya itu.

“Farshah jangan lupa pula datang majlis kesyukuran yang keluarga Niel jemput hari tu” jawab mummy yang mengingatkan Farshah.

“Farshah tak pergi kot mummy, Farshah ada hal sikit” jawab Farshah yang mengelak untuk menghadiri majlis tersebut. Majlis tu family Daniel yang buat, mesti Daniel ada. Hishhh tak nak aku pergi.

“mummy dah tahu jadual Farshah, lusa ni Farshah tiada apa-apa aktivitikan?” tanya mummy. Ni mesti mummy tanya kat assistant aku, tak boleh harap betul si Rina tu.

“erk! memang Farshah tak de show lusa nanti tapi Farshah ada photo shoot untuk majalahlah mummy” bohong Farshah. Kalau dah terdesak macam ni memang terpaksalah aku menipu.

photo shoot pukul 8 malam?” tanya mummy lagi. Majlis tu pukul 8 malam ke? Memang aku free sangatlah, mummy pun tau yang aku takkan terima mana-mana offer untuk photo shoot pada waktu malam.

“ermmm Farshah………”

“sudahlah Farshah, tak perlu nak cari alasan lagi” tidak sempat Farshah mencari alasan lain, Datin Elliya dengan pantas memotong percakapannya.

“eh ta…klah mummy, ma…mana ada” jawab Farshah yang cuba menutup kegugupannya itu.

“mummy beriya-iya ajak Farshah pergi ke majlis tu sebab ramai artis dan golongan VIP, bolehlah mummy tunjukkan rekaan terbaru dari boutique mummy” terang mummy.

“tapi tak de kaitan dengan Farshah pun” jawab Farshah yang cuba berdalih.

“memang berkaitan sangat dengan Farshah sebab Farshah yang akan pakai baju dari boutique mummy pada malam itu ” jawapan mummy itu membuatkan Farshah benar-benar terkejut. Hah! Biar betul, mummy pun tau yang aku ni cuma pakai baju dari overseas je.

“mummy ni kelakarlah” balas Farshah bersama tawa yang sengaja dibuat-buat.

“mummy tak berguraulah, Farshah sendiri yang beritahu Aleeya tempoh hari yang Farshah dah tukar citarasa pada pakaian” kata mummy sambil tersenyum. Terus Farshah teringat kembali perbualannya dengan Aleeya semasa di shopping complex tempoh hari. Aduh! Yang si Aleeya tu pergi bagi tau mummy kenapa.

“betullah tu mummy, betul sangat. Farshah dah tukar taste” jawab Farshah yang cuba untuk tersenyum itu.

“tak perlulah mummy upah model lain sebab anak mummy ni kan model”

“tapi kenapa mummy tak suruh Aleeya je?” tanya Farshah.

“Aleeya yang beri cadangan ni pada mummy, kata Aleeya kalau model terkenal macam Farshah yang memakainya mesti dapat menarik perhatian orang ramai” jawab mummy. Kurang asam, kurang masin, kurang manis, kurang pahit punya Aleeya. Saja nak kenakan akulah tu, tak berterima kasih langsung aku dah hantar dia beli buku.

“nanti bolehlah Farshah berkenalan dengan Daniel” mummy berkata setelah lama melihat Farshah terdiam.

“ehh tak pelah mummy, Farshah tak berminat” jawab Farshah bersahaja. Berkenalanlah sangat, memang dah kenal sangat pun.

“Daniel tu baik orangnya, mummy berharap sangat dia dapat menjadi menantu mummy suatu hari nanti” Farshah yang mendengar terus menelan air liur. Daniel memang baik gila, sampai boleh dapat backhand percuma dari aku.

“nanti mummy pinangkan Daniel tu untuk Aleeya tau, mesti Aleeya suka punyalah” senyuman nakal Farshah muncul. Memang sesuai sangatlah si Daniel tu dengan Aleeya, dua-dua suka porak-perandakan hidup aku.

“Aleeya muda lagi, Farshahlah orang yang paling sesuai dengan Daniel” senyuman tadi terus mati setelah mendengar kata-kata mummynya itu. Aku lah orang yang paling sesuai jadi gila dalam dunia ni kalau dapat future husband macam Daniel tu.

“erm Farshah masuk dalam dululah mummy, Farshah tak suka derma darah macam mummy” jawab Farshah lalu berlalu pergi. Datin Elliya yang mendengarnya hanya tersenyum. Mummy ni tak boleh layan lama-lama, kang bertambah parah pula.


No comments:

Post a Comment

terima kasih kerana menjadi followers