30 January 2013

cik culinary arts BAB 3


BAB 3

            “kau buat apa kat sini?” membulat mata Damia.

           Habislah aku, mesti aku takkan dapat punya kerja ni. Aku baru nak berangan kejap jadi pembuat kek yang berjaya kat tempat mewah macam ni.

            Zayyan menolak ke tepi laptop yang berada dihadapannya supaya senang melihat wajah gadis di hadapannya itu.

            Bukan patutnya aku ke yang tanya dia? Sewel punya perempuan.

            “and the same question goes to you dear” penuh menggoda pertanyaan Zayyan

            Dear? Erk… Eiuw! Taik telinga aku ni yang dengarnya pun dah jadi macam coklat cair, geli!

            “saya? mestilah datang nak interview. But wait, saya tak tersalah tempat kan?” Selamba pertanyaan Damia.

            Zayyan yang mendengarnya tergelak perlahan.

            Kenapa pula dia ni? Kena sampuk ke? Aku rasa tak de yang kelakar pun soalan aku tu. Kesian lelaki ni!

            “nope! Before that, are you sure yang you ni datang untuk interview?” tanya Zayyan serius.

            “bukan setakat sure, saya dah cormfirm sangat” jawab Damia dengan penuh yakin.

            “ok! Sebab apa you nak kan job ni?” Zayyan mula bertanya.

            Apalah! Bagi soalan senang lagi kacang macam ni, cubalah bagi soalan yang mencabar sikit. Barulah aku bersemangat nak jawab.

            “sebab ini minat saya dari kecil” Damia tersenyum.

            Zayyan melihat cara pemakaian Damia dari atas hingga ke bawah, dia menggeleng perlahan. Biar betul perempuan ni?

            “apa yang membuatkan you ni lagi layak berbanding dengan wanita yang berada di luar tu dan kenapa I mesti pilih you?” Zayyan menunding jari telunjuknya ke arah wanita di luar yang sedang menunggu giliran itu.

            “sebab saya ni seorang yang periang, creative, bertolak-ansur, jujur dan mengikut arahan. Encik boleh baca resume saya ni” Damia menghulurkan fail bewarna biru.

Eh kejap! Aku tertinggal lagi satu, iaitu comel! Hihi! Aku kan memang comel, k perasan kejap. Cehh Damia! Semua perangai yang positif kau bagi tau, yang negatif mana? Propa betul kau ni!

Zayyan meneliti resume tersebut dengan dahi yang berkerut-kerut, mukanya serius tanpa senyuman.

Teruk sangat ke resume aku tu? Pointer aku kat U semuanya tinggi, siap ada dekan lagi tu. Takkan lah! Omel Damia dalam hati.

you pasti yang ini cita-cita you dari kecil?” tanya Zayyan lagi sekali bagi memastikan jawapan Damia yang sebenarnya.

“iye Encik, ni cita-cita saya yang saya impikan sejak dulu lagi” bersungguh-sungguh jawapan Damia.

“baiklah! My staff akan call you nanti” ujar Zayyan yang bangun dari kerusi lalu menghulurkan tangannya untuk bersalam.

Damia terdiam!

“terima kasih Encik, harap Encik memilih saya sebab ini adalah perkara yang saya impikan sangat” Damia menundukkan kepala tanda hormat.

Zayyan mengerti lalu tersenyum.

Damia yang sedang berjalan menuju ke pintu itu berpaling seketika sambil memandang ke arah Zayyan.

“saya harap Encik memilih saya” Damia senyum.

Setelah menghabiskan ayatnya itu dia menolak perlahan pintu kaca yang berada di hadapannya.

“wait!” kata Zayyan tiba-tiba.

Damia kembali berpusing melihat gerangan yang memanggilnya.

“ya?”

“kita pernah jumpa tak sebelum ni?” tanya Zayyan.

Mati aku! Tapi pagi tadi kan dia baru je ‘meroyan’ depan aku, takkan dah lupa pula? Amnesia ke dia ni?

“erk… erm rasanya pagi tadi kot” jujur Damia.

“sebelum tu?” soal Zayyan lagi.

“saya… rasa tak de lah, kenapa ye?” sebelum ni? mestilah tak de, kalau ada pun mesti aku ingat. Handsome tu, siapa yang tak ingat. Hikhik!

oh nothing! Just asking, you can go now

Hamboi! Menghalau nampak, nasib kau ni bos. Kalau kuli macam aku ni, dah lama aku debik.

Zayyan mengeluarkan telefon bimbitnya lalu mendail number seseorang.

“Carl! Aku nak kau siasat tentang latar belakang Aina Damia Binti Muhd Daus, aku nak secepat yang mungkin!” talian dimatikan.



DAMIA pantas menanggalkan kasut yang dipakainya setelah tiba di rumah. Laparnya perut aku, umi masak apa ye hari ni. Desis hatinya.

            Dibukanya tudung saji yang berada di atas meja makan, senyuman yang terukir sejak tadi terus mati setelah melihat tiada apa-apa yang terhidang. Lah! Umi tak masak rupanya, kalau aku tau baik aku makan roti canai kat kedai mamak depan tu je. Kena makan meggi lagi lah ni jawabnya, kesian kau perut! Tak pe! Malam nanti bila umi masak, aku melantak banyak-banyak.

            Selesai sahaja memasak meggi berperisa kari yang di masukkan sebiji telur, Damia meletakkan di atas meja di ruang tamu. Damia menghidupkan suis tv dan tangannya ligat mencari channel yang sesuai, akhirnya rancangan kegemarannya iaitu cake boss dipilih. Eh! Lupa ambil air, kang tercekik naya je masuk hospital.

            Damia bergerak menuju ke dapur untuk membancuh air oren. Apabila dia kembali ke ruang tamu, dilihatnya seseorang sedang menikmati meggi yang dimasaknya sebentar tadi. Diletaknya kasar air oren yang dibancuhnya sebentar tadi di atas meja.

            “thanks kak long! Macam tau-tau je Ammar haus” air oren yang dibancuh Damia diminum sehingga separuh gelas.

            “bertuah punya budak! Kak long yang masak, kau yang makan” hambur Damia yang tidak puas hati melihat meggi yang dimasaknya di nikmati oleh Ammar.

            “jangan lah berkira sangat kak long. Anggap je ni balasan kak long sebab Ammar dah ‘pinjamkan’ toilet pagi tadi”

            “toilet je! ye pun janganlah kebas kak long punya meggi, kak long nak makan apa pula ni?” Damia menarik mangkuk meggi tersebut.

            “kak long! Nanti tumpah lah, kak long kalau lapar pergilah masak. Kak long kan perempuan, lainlah dengan Ammar ni” ditolaknya Damia supaya menjauhinya.

            “Ammar tu je yang malas nak masak, lagi pun tak ada istilah yang kata cuma perempuan yang wajib masak” Damia masih mencuba untuk merampas kembali mangkuk itu.

            “memanglah tak ada kak long! Tapi masalahnya sekarang ni, kak long tu bukan reti masak pun” Ammar mentertawakan Damia.

            “ehh! Cakap elok sikit, kak long retilah” Damia mengetuk kepala Ammar.

            “apa ni kak long! Janganlah main kepala! Kak long tu cuma reti masak kek, pastry, dengan makanan western je. Kalau masakan kampung tu kak long reti ke?” Ammar mengangkat keningnya.

            “retilah! Cuma kak long malas nak tunjuk”

            “malas nak tunjuk sebab tak tau kan? Kan?” Ammar sengaja mencari pasal.

            “dah lah, malas kak long nak layan Ammar. Lepas makan basuh manguk dengan gelas tu” Damia berlalu pergi menuju ke bilik.


PUAN Afiah melabuhkan punggung bersebelahan Damia yang sedang melipat baju, dia membantu anak sulungnya itu.

            “macam mana interview tadi” tanya Puan Afiah.

            “ok je, tapi pelik sikit lah umi”

            “pelik apanya kamu ni?” Puan Afiah mengerutkan dahi.

            “sebab dia tanya berat dengan tinggi, kalau minta kerja kat kedai kek memang dia tanya macam tu ke?” soal Damia pula.

           “manalah umi tahu Damia”

            “tapi kan umi, orang yang interview Damia tu handsome. Kalau hari-hari Damia tengok muka dia mesti berseri je hari Damia” Damia tergelak.

            “bertuah punya budak! Kamu ni pantang tengok orang yang handsome, mesti senyum sampai ke telinga” Puan Afiah juga turut tergelak.

            Damia memegang telinganya. Eh! Mana ada senyum sampai telinga, umi ni propaganza betul.

            “tapi sayang… lelaki tu cepat ‘meroyan’” kata Damia lagi.

            “meroyan? Kamu ni pelik-pelik aje”

            “betul umi! Pagi tadi tiba-tiba dia marah Damia tak tentu pasal”

            “iyalah tu, entah-entah kamu yang buat dia marah”

            “mana ada umi, Damia ni kan baik” Damia mencebik. Selesai sahaja melipat kain, Damia pantas melompat ke atas sofa dan mencapai remote tv.

“tolong umi simpankan surat khabar dengan majalah-majalah ni dalam stor, lepas tu kamu ambilkan umi kain lap dalam kabinet bawah tu ye” pinta Puan Afiah.

            “alaa umi! Damia baru je nak tengok tv, nanti-nanti Damia buat tau” Damia membuat mimik muka comel sambil di kelip-kelipkan matanya.

            Puan Afiah memandang Damia sambil bercekak pinggang.

            “nanti kamu tu bila? Tahun depan pun belum tentu lagi, pergi sekarang” Puan Afiah memberi arahan.

            “alaaaa umi”

            “pergi sekarang!”

            Damia bangun dari sofa tersebut di ikuti dengan muncung itiknya.

            “ha! Buat muka, umi tarik juga mulut kamu tu nanti”

            Setelah dikumpul dan disusun rapi, Damia mengangkat surat khabar dan majalah itu menuju ke bilik stor yang berada di bahagian belakang dapur. Sampai sahaja di depan pintu bilik stor, Damia menolak pintu tersebut menggunakan kaki.

            “hish! Kenapa pula pintu ni tak boleh nak bukak? Menyusahkan aku je!” surat khabar dan majalah yang berada ditangannya di simpan ke lantai.

            Tombol pintu di tarik kasar! Tapi masih juga tidak terbuka setelah di cuba beberapa kali. Damia bengang! Diangkat tinggi kaki kanannya untuk menendang pintu itu. Belum sempat kakinya menyentuh pintu kayu itu, pintu itu dengan sendirinya terbuka. Ada penjaga ke bilik stor ni? Seram pula aku nak masuk! Bisik hati Damia.

“Cu minta maaf ye kalau ganggu, cu cuma nak letak barang” Damia menundukkan kepala beberapa kali tanda meminta maaf sambil matanya melirik memandang ke arah kiri dan kanannya.

Suis lampu yang berada bersebelahan dengan pintu dibuka, setelah itu diletakkan surat khabar dan majalah di tempatnya. Di carinya pula kain buruk di dalam kabinet, semua kabinet yang berada di bawah di buka tetapi tiada.

“mana pulak ni? Umi kata ada kat kabinet bawah, tapi tak de pun” digaru kepalanya yang tidak gatal.

Saat itu mata Damia memandang ke atas. Oh! Ada kat atas ni kot, bisik hati Damia. Di angkatnya kerusi kayu yang berada di sudut bilik lalu diletakkan dihadapan kabinet tersebut sebelum di panjat oleh Damia. Satu persatu kabinet yang berada di atas itu di buka, saat itu matanya terpandang akan sebuah kotak sederhana kecil bewarna merah. Dicapai kotak tersebut lalu dia turun semula dari kerusi. Di buka perlahan kotak itu untuk melihat isi kandungannya, saat itu jugalah air matanya menitis dengan deras apabila terpandang sekeping foto dia bersama seorang wanita lantas mengingatkan dia kejadian 5 tahun lalu.


#sebenarnya nama zayyan tu sebelum ni zayyad, tapi sebab asyik tersalah taip dan nama zayyan tu dah di publish, so ambik je lah nama zayyan tu .. hehe

No comments:

Post a Comment

terima kasih kerana menjadi followers