23 January 2013

cik culinary arts BAB 2


BAB 2

Terpisat-pisat mata Damia sewaktu melihat jam dinding yang bewarna hitam itu. Hurm, Lambat lagi ni. Gumam Damia sendirian.

Baru pukul 8:30 pagi, awal lagi nak bangun. Ha?! Terkejut yang bukan kepalang Damia setelah otaknya kembali berfungsi seperti biasa.

Ya Allah! Aku dah lambat ni, interview start pukul 9 pagi. Aku nak bersiap lagi, nak tunggu bus lagi. Memang dah terover lambat lah ni!

Damia bingkas bangun menuju ke bilik air yang berada bersebelahan biliknya, tetapi setelah berada di depan pintu. Dilihatnya pintu itu tertutup, sah ada orang ni!

Tok! Tok! Tok! Ketuk Damia sekuat hati, bagaikan orang yang pekak sedang menggunakan bilik airnya itu.

“sape kat dalam ni? cepat sikit boleh tak?!” jerit Damia.

“apa ni kak long, ketuk pintu macam nak roboh. Mana boleh kacau anak teruna tengah bersiram” balas Ammar anak kedua dari empat adik-beradik ini.

Ammar rupanya! Kepala hotak kau bersiram, aku dah lambat ni! Dia ni mandi dah lah setengah jam.

“nanti Am sambunglah bersiram tu, sekarang keluar! Keluarrr!!!” teriak Damia sekuat hati bagaikan di rasuk itu.

“mana boleh kak long! Am baru je masuk, lagipun nanti lambat Am nak pergi class” jelas Ammar.

“tak de! Tak de! Keluar jugak! Kak long dah lambat nak pergi interview ni. Setakat class, Ammar skip pun tak pe. Bukan luak pun!”

“yang kamu test suara pontianak kamu tu pagi-pagi ni kenapa? kamu yang lambat bangun, disuruhnya pula Ammar keluar” tegur Puan Afiah bersama sudip di tangan yang di saluti bihun.

“betul tu umi, tiba-tiba je kak long ni meroyan” sampuk Ammar yang mengiyakan kata-kata uminya itu.

“diam lah! Mandi cepat! Menyampuk je!” hambur Damia.

“tapi umi… Damia dah lambat, takkan lah Damia pergi interview tu dengan tak mandi?” Dipandangnya wajah Puan Afiah meminta simpati.

“Ammar… sudah-sudahlah tu, kamu keluar dulu. Kak long ni kalau dah lambat, mandi dia tak sampai 10 detik pun” pujuk Puan Afiah.

Pintu bilik air tersebut masih tidak di buka.

“Ammar…” panggil  Puan Afiah perlahan.

Akhirnya pintu tersebut terbuka, berdesup laju Damia masuk ke dalam lalu di toloknya Ammar supaya keluar. Sebelum menutup pintu, sempat lagi dia menjelirkan lidah pada adiknya itu.

“tengok tu umi, bukan nak berterima-kasih! Perangai mengalahkan budak tadika, patutlah tak de yang tersangkut kat kak long tu” Ammar menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Ammar!! Kak long dengar tu! Takkan lah depan toilet pun nak mengutuk kak long”


SELUAR jeans lusuh dan t-shirt bewarna ungu dipadankan. Selepas itu di capai pula tudung bawal bewarna hitam yang dah tersedia tergantung pada pintu bilik itu lalu terus disarungkan pada kepalanya. Selepas di pin, terus di belek sebentar dirinya di depan cermin.

            Hurm! Boleh lah ni, tetap terserlah kecomelan aku. Puji Damia sendirian!

            Damia terus menapak ke meja makan lalu mencapai sekeping roti dan menyalami Puan Afiah.

            “tak nak minum dulu ke Damia?” tanya Puan Afiah.

            “tak pelah umi, dah lambat ni” jawab Damia dengan roti yang berada di mulutnya sambil menyarungkan kasut.

            Dia masih menuruskan marathonnya dengan berlari selaju mungkin menuju ke bustop sambil menilik jam di pergelangan tangannya.

            Pukul 9:30 pagi? Memang aku dah lambat sangat ni. Kenapa lah aku tidur lepas subuh tadi! Kalau aku tak tidur mesti aku takkan datang lambat ni!

Pinnnn!!! Hon dari sebuah kereta mewah yang memberhentikan keretanya secara tiba-tiba di tepi jalan.

Damia yang terkejut beruk itu terus menghentikan lariannya dan memandang ke arah kereta tersebut.

Pintu kereta mewah tersebut dibuka kasar lalu keluar seorang jejaka. Sunglasses yang dipakainya di tarik lalu di campak pada kerusi penumpang bersebelahan dengannya.

Buat iklan apa pulak ni? Tetiba je campak barang! Kalau tak nak bagi aku je, boleh aku sedekah kat Ammar. Hurm! Suka hati kau lah kalau nak buat iklan pun! Damia terus menapak menuju ke bustop yang tinggal lagi 10 langkah itu.

“hoi! Are you out of your mind?! Mata kau letak kat lutut ke ha? Menyusahkan orang je! kalau rasa tak tau melintas jalan, guna jejantas” marah jejaka tersebut.

Damia masih meneruskan langkahnya, di jeling sekilas lelaki tersebut.

Gila! Dia cakap dengan siapa?

“kau yang salah! Nak main jeling-jeling aku pulak! Come here!” arah lelaki tersebut.

Eh! Dia cakap dengan aku ke? Damia memandang jejaka itu. Dia memandang pula sekelilingnya, tiada orang lain selain dia di situ. Kecuali di bustop, itu pun cuma lima orang sahaja.

Dia meneruskan lagi melangkah menuju ke arah destinasinya.

“hei! Kau lah yang baju warna purple tu! Bodoh!” lantang lelaki tersebut bersuara.

Dengar sahaja perkataan baju ‘bewarna purple’ yang dimaksudkannya, Damia pasti orang yang sedang dipanggil oleh lelaki tersebut adalah dirinya.

Bodoh? Apa? What the…! Kau tunggu! Damia terus membuat pusingan U-turn menuju ke arah lelaki tersebut.

“awak panggil saya ke?” tanya Damia sopan, bukan apa. Takut tersalah orang!

“kau lah bodoh! Siapa lagi, kau ni time kecik mesti mak bapak kau tak ajar macam mana nak lintas jalan kan? Sebab tu bila dah besar menyusahkan orang. Kalau nak mati katak pun, tunggulah kereta lain”

Belum sempat Damia membalas, lelaki tersebut menyambung lagi bicaranya.

“oh! Pandai betul otak kau ni kan! bila kereta mewah lalu, kau terus melintas! Bila dah cedera, minta pampasan! Itu agenda kau? Bagus! Perancangan yang sangat teliti untuk jadi kaya dengan cepat” dahi Damia di tunjalnya.

Ditepis kasar tangan lelaki tersebut! Berapi Damia mendengar ayat yang meluncur laju dari mulut lelaki itu.

“kau sape nak sebut mak bapak aku ha?! Apa hak kau nak sebut mak bapak aku?! aku tumpang simpati kat mak bapak kau sebab ada anak yang ‘terlebih’ adab macam kau ni. Kau yang bawa kereta macam pelesit sampai tak perasan aku yang tengah melintas! Sekarang kau salah kan aku! kau tu patutnya yang sesuai dapat panggilan ‘bodoh’. B.O.D.O.H!” di sebut satu persatu-satu perkataan tersebut dengan kuat.

Damia yang terpandang akan bas yang sedang bergerak perlahan setelah mengambil penumpang itu terus berpusing dengan laju lalu melangkah dengan pantas mengejar bas tersebut.

Alamak! Bas ni pulak tinggal aku, apa malang sangat nasib aku hari ni. mesti dalam setengah jam juga bas yang seterusnya! Memang dah lambat sangat ni! Dengan langkah yang malas, dia terus menunggu bas yang seterusnya.

Dilihatnya lelaki berlagak itu dengan sengaja memberhentikan kereta dihadapannya lalu mentertawakannya sebelum meluncur laju hilang dari pandangan matanya.

Damia jeling! Huh! Ingat bagus sangatlah ada perangai macam tu.


TEPAT jam 10:25 pagi Damia sampai di hadapan sebuah kedai kek mewah itu. Ternganga mulutnya melihat!

            Besarnya kedai kek ni! Kilang ke kedai ni? dah lah besar, cantik, Nampak mewah pulak tu. Damia terpegun sebentar dihadapan kedai kek tersebut.

            “kak, sini ke tempat interview?” tanya Damia lembut.

            “ye betul, adik datang nak interview ke?” wanita itu tersenyum

            “yup!” takkan lah aku datang nak holla-holla pula.

            “kalau macam tu isi boring ni dulu” wanita tersebut menghulur kertas.

            “terima kasih” ucap Damia di iringi senyuman.

            Damia duduk di barisan kerusi yang di sediakan. Mak ai! Dia orang ni datang untuk interview jadi chef atau nak tayang badan? Setakat nak buat kek je, tak yah lah beriya sangat bergaya. Lagipun pelanggan yang datang bukan nak tengok korang, dia orang tengok kek je.

            Wanita-wanita yang berada bersebelahan dengannya memandang Damia dari atas hingga ke bawah sebelum menjelingnya.

            Sakit mata ke semua perempuan ni? Dahlah tak cukup ela kain korang tu, jeling-jeling aku pulak. Backhand kang!

            Damia mengisi perlahan borangnya itu, tapi mukanya mula berkerut apabila membaca soalan di kertas A4 bewarna biru itu.

            Nama: Aina Damia binti muhd Daus

Umur: 26 tahun

Tinggi: 162 cm

           Berat: 56 kg

            Takkan lah kerja kedai kek pun sampai kena tanya tinggi dengan berat? Di isi sahaja ruangan kosong tersebut dengan jawapan, soalan seterusnya di baca lagi. Bertambah-tambah kerutan di dahinya.

            ‘pernah berkerjasama bersama:….’ Soalan apa ni? di garu kepalanya yang tidak gatal itu. Ha! Mestilah dengan chef. Damia menyambung lagi membaca soalan seterusnya.

            “cik, Encik Zayyan minta cik masuk sekarang” kata wanita tadi.

            “eh, tapi kan saya baru sampai. Isi boring ni pun tak habis lagi” Damia menunjukkan borangnya itu sebelum memandang sekilas ke arah puluhan wanita yang sedang menunggu giliran itu.

            “ini arahan dari Encik Zayyan sendiri” terang wanita itu.

            Dengan penuh bersemangat, Damia terus berdiri. Dia memberikan senyuman manis pada semua wanita yang sedang memberikan jelingan maut padanya itu.

            Rupa-rupanya untung juga datang lambat ni kan, boleh diinterview awal. Tapi kenapa semua perempuan tu jeling aku? tak de kerja ke, dari tadi asyik menjeling je kerja korang.

            Damia melangkah perlahan ke arah kerusi yang terletak di hadapan sebuah meja panjang itu. Eh? Kenapa ada seorang je yang nak ‘tukang tanya’ ni? Bukannya biasa ada tiga atau 4 orang ke?

            Muka lelaki dihadapan damia itu tidak kelihatan kerana lelaki tersebut sedang menunduk melihat ke arah laptop dihadapannya.

            “ehem” Damia berdehem setelah hampir beberapa minit dia duduk di situ.

            Lelaki ni tak perasan ke ada orang kat depan dia? Dah dekat nak 5 minit aku duduk depan dia, menipu sangat kalau tak perasan.

            “perkenalkan diri” ucap lelaki tersebut.

             Macam kenal je suara ni, kat mana ea?

            “nama saya Aina Damia Binti Muhd Daus” ujar Damia.

            “lagi?” lelaki itu masih tidak mengangkat wajahnya.

            Lagi? Nak cakap apa ni? Borang ni pun aku tak habis isi lagi.

            “umur 26 tahun, tinggi 162 cm, berat 56 kg” jawab Damia yang memberikan jawapan pada kertas yang dipegangnya sejak tadi.

            “lagi” soal lelaki itu lagi.

            “erk, maksud encik?” tanya Damia yang kurang faham.

            Zayyan terus mengangkat muka memandang Damia yang sedang tertunduk itu.

            “ha ha ha” Zayyan gelak dengan kuat.

            Damia terus mengangkat wajahnya apabila mendengar lelaki di hadapannya itu tertawa.

“kau?!!!” jerit Damia lantang.
            


2 comments:

  1. Replies
    1. bab seterusnya akan di update secepat yang mungkin, terima kasih sebab baca ^^

      Delete

terima kasih kerana menjadi followers